Teknik Penulisan dan Presentasi 1 part 2 “karya ilmiah populer”

Posted: January 17, 2011 in My Study, Uncategorized

Yah, masih lanjutan dari TPDP yang tadi, guna menambah banyak artikel. Jadinya saya panjang panjangin, kini saya mau bahas tentang karya tulis populer.

Masih inget jamannya ada majalah populer.(taon berapa yah) jamannya saya tk ato sd, majalah itu lebih sering saya baca, bahkan lebih sering baca majalah populer itu dibandingin dengan buku buku laen termasuk buku pelajaran.

Yah, jaman saya kecil, ayah saya tuh koleksi majalahnya, majalah misteri, populer , dan beberapa majalah laen.

Nah majalah populer itu merupakan satu satunya majalah yang saya dapat pahami  selaen bobo dan majalah fantasy.hehehe… baru inget ternyata saya itu mesum dari kecil.

Yah, tapi pelajaran yang dapat dipetik ialah menyambung dengan karya tulis populer, dan majalah populer. Mendapatkan suatu arti kesinambungan.

Mengapa namanya karya ilmiah populer?

Why? How?

Yah, kita bahas dari arti kata populer itu sediri, apakah populer? Yah, populer itu adalah famous, dan diketahui oleh seluruh orang banyak. Yah seperti contohnya…

lampard

frank lampard, Tanya anak kampung yang lagi lewat (dengan syarat pake baju Chelsea, kalo ada anak kampung pake baju MU, lebih baik tuh anak karungin ajah, terus lempari ke kali) coba tanya anak tersebut: “ de de… mau ikut sama om kagak? Ntar om kasih duit”… eh salah…(harap contoh yang salah ini, tidak dilakukan dikehidupan nyata, kecuali anda bercita cita jadi generasi penerus robot godek) coba Tanya ke anak itu “ de, kamu kenal om lampard kagak?” pasti dia bales dengan dengan riang “ iya dong kak, kenal, dia idolaku,gak kayak si berbatov yang alay, saya mah ga kenal tuh, kalo lampard mah kenal kak. Hidup Chelsea dah kak!!!” (kalo ada bocah kayak gitu beneran, gw jadiin anak angkat dah tuh bocah J), yah,kembali ke topik.🙂

Populer: diketahui oleh orang banyak, siapa yang tak tahu.kayak contoh kongkretnya mungkin si Obama yah, semua orang all around the world udah tau siapa beliau. Jadi dapat saya simpulkan dia itu populer. Nah yang ga populer siapa, contohnya momon, anda tau siapa momon? Kalo anda Tanya lulusan ke 33 sman1 cibinong, mungkin sebagian besar kenal sama momon, kalo anda Tanya ke kelas sarmag 2009 a pasti semuanya tau siapa momon itu, coba taya siapa momon ke warga sekitar desa kamurang, citeureup  mungkin pada tau semua juga (jadi momon populer dong?), yah, bisa dibilang populer juga.

Karya ilmiah populer ialah:

Karya ilmiah yang ditulis secara populer. Wha? Yah. Populer, yang permasalahannya telah diketahui oleh orang banyak, dan dapat dimengerti oleh orang banyak.yang menggunakan ragam jurnalistik dan sastra, sistematika yang bebas, isi yang boleh tidak proposional, boleh ada subyektifitas dari penulis, (nah contohnya ada cwe cakep total,tapi negro, menurut gw itu kagak cakep, tapi untuk beberapa orang mungkin itu cakep buanget. Tapi karena selera gw tuh, cewe cakep, putih dan sedikit imut tetapi mandiri. Menurut gw tuh cewe negro itu, ga cakep, nah itulah subjektifitas penulis tersebut. Kayak contoh lebih gampangnya, saya kagak suka mie instan supermi yang gobang, tapi si Brandon, katanya abis ngedance dia pasti suka makan supermi gobang, menurut saya mie gobang itu kagak enak, tapi kata si Brandon, mie gobang itu enak banget, ada kriuk kriuknya lagi J )

Karya tulis populer mempunyai cirri cirri laen juga, yaitu tidak memerlukan kutipan dan daftar isi dan koloni koloninya, Cuma tulis, peduli kucing dah yang laen laennya, sering kali tulisan ini memberikan informasi dan sering kali juga bertujuan menghibur. Yah memberikan tulisan berupa berita gembira sebelah sisi, dan menutupi berita kurang mengenakkandi sisi lainnya,menggunakan istilah umum, gak perlu dah istilah teknis teknis, kayak kalo kerikil yah bilang kerikil, kagak usah sok teknis yang bilang itu split ato apa gitu,dengan tujuan dapat dimengerti oleh kalangan luas.

Bagian dari karangan ilmiah tuh sama  saja dengan karangan laennya, yakni

  1. Pengantar, Bla Bla Bla dah… yang menunjukan pengenalan suatu topic, gambaran singkat dari suatu permasalahan tersebut, dan menambah minat pembaca atas karangan kita.
  2. Uraian, yah, penulisan isi yang lebih mendalam, tapi diberi keterangan keterangan yang mendukung yang merupakan inti dari suatu karangan
  3. Penutup, penegasan kembali tujuan tulisan tersebut dan pembahasan, dan kesimpulan dari suatu karangan.

Udah ah, nulis gini terus saya jadi pusing.

Oke deh, yang penting nih blog dapat terisi lagi,

Mudah mudahan dapat terus berlangsung nulisnnya, saya sangat2 mengharapkan komen dari anda, oke, semoga dapat sedikit bermamfaat yah, oke!

Bless you all!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s