Perencanaan Geometrik Jalan 1 “Penampang Melintang Jalan”

Posted: January 18, 2011 in My Study

Yah, melanjutkan resolusi saya tahun ini, yakni dengan sepenuh hati mengisi blog, berharap beberapa pembaca nyasar, berkenang baca blog ini, atau bahkan nge bookmark nih page,terus simpen di flash disk, terus kasih tau orang tua masing masing sambil bilang,”ma, liat ma, tadi aku diwarnet ngeliat blog yang bikin orangnya ganteng loh ma, aku gak nyangka bisa ketemu blog orang tampan kayak si Jiant itu.”

macet

Oke, saya sebagai mahasiswa teknik sipi ini mencoba menulis materi yang saya dapatkan paginya, dan menuliskannya kembali di malam hari dalam bentuk blog, bla bla bla, terlalu banyak basa basi, oke to the point, saya belajar mata kuliah baru, yakni Perencanaan Geometrik Jalan.

Cukup menarik,(kalo kagak liat tugas besarnya… ampun ojan dah tugas akhirnya, begini ceritanya, si ibu masuk dengan gaya meyakinkan, dan dia membawa buku laporan yang setebel skripsi dan berisikan grafik grafik yang belum jelas apa maksudnya, dan berkata “yah, tugas besarnya buat laporan ini, yakni tentang alignment horizontal , diberikan pada minggu ke 2, yakni minggu depan, dikerjakan pada minggu ke 3, dan minggu ke 4, serta dikumpulkan pada minggu ke 5, dan ibu beri ujian pada minggu ke 6, asistensi dilakukan pada kakak kelas yah, namanya ####* dan ##### * yah (*nama saya samarkan demi faktor privasi dan segala tindakan keprivasian)” AJEGILE…. MAU JADI APA DUNIA PERSUNATAN INI? Disamping dosen saya yang kompeten dibidang teknik sipil dan geometrik jalan pada khususnya, dosen saya kali ini mempunyai visi dan misi yang kuat dan tertata rapi , bahkan beliau mampu memperkirakan semua kemungkinan yang akan terjadi, dan menurut saya itu merupakan semi ramalan dan penerawangan.

Oke kita mulai, mata kuliah ini merupakan lanjutan dari “teknik lalu lintas” yang telah didapatkan pada semester 4 lalu, nah kini materinya lebih ekstrim menurut saya, kan kita udah tau sistematika jalannya di semester yang lalu, tapi sekarang setelah level up, sisi dari geometikan jalan itulah yang akan dipelajari saat ini. Yah, sedikit lebih rumit lah,

Nah dalam pelajaran ini, membutuhkan beberapa bantuan, kalo misalkan game who wants to be million ers, yang kudu pake pilihan bantuan, dalam pelajaran ini membutuhkan alat bantu berupa buku, yah, buku berjudul “Dasar- Dasar Perencanaan Geometrik Jalan” oleh silvia sukirman, dan buku “ perencanaan teknik jalan raya” oleh skirlay* (*maap kalo ada kesalahan tulis)

Perencanaan geometrik jalan, mempunyai tujuan neh, yakni menghasilkan infrastruktur yang aman(yah, kalo point ini dapat langsung dimengerti, kalo gak pake geometrik yang tertata dan teratur jalan raya pasti udah kayak trek nya tamiya🙂 )yang kedua, efisiensi pelayanan lalu lintas (yups that’s right baby, dalam tahap perencanaan, kita harus mengutamakan efisiensi, sehingga apa yang kita rencanakan dapat digunakan dan dimamfaatkan semaksimal mungkin, dan fungsi dari jalan itu adalah alat pelayanan masyarakat dari pajak yang dibayarkan (kecuali jalan tol) yah, kunci dari kedua hal tersebut… efisiensi  dalam pelayanan lalu lintas! ) Nah, yang ketiga itu memaksimalkan rasio tingkat penggunaan biaya pelaksanaan, yah dalam tenik sipil ujung ujung nya mah duit duit keneh, yah, seorang insinyur sipil harus punya trik khusus, meraup keuntungan sebesar besarnya dan menggunakan modal infestaasi proyek seminim minimnya.  Jadi di point yang ketiga ini dibutuhkan pemaksimalannya rasio tingkat penggunaan dan biaya pelaksanaannya….

Ada beberapa elemen dalam perencanaan geometrik jalan:

  1. Penampang melintang jalan yang berupa bagian jalan (yang terdiri juga dari trotoar lah, median jalan lah, bahu jalan, dll dah)
  2. Alignment horizontal/ trase itu buat perencaan sumbu jalan, ini diperlukan untuk mengetahui belokan dan kelandaian, sehingga dapat hitung timbunan dan lain sebagainya, kita juga bakal tau dah jalan itu belok kanan, belok kiri ato lurus terus)
  3. Alignment vertikal yakni penampang memanjang jalan.yah kita bisa tau kelandaian dari penampang melintang jalan, kita bisa lihat jalan tuh bakal tanjakan, yang mendaki suatu lereng ato bukit, ato juga ada turunan, ato ada jurang gitu, pokoknya kita liat jalan, kayak game Mario bros, yang ngeliat si marionya naek gunung, kecemplung kejurang, nah, itu sama halnya jalan, sehingga ada efisiensi didalam perencanaannya.

nah kini kita dalamkan suatu bahasan materi, yakni:

Penampang melintang jalan

Merupakan bagian yang tegak lurus pada sumbu jalan, yang terdiri dari beberapa bagian, yakni:

Bagian langsung yang berhubungan dengan lalu lintas

Yah, bagian utama dari jalan, yang mempunyai hubungan sangat erat dengan semua sistem lalu lintas, kayak contohnya itu jalur, lajur dan laen sebagainya, lumayan banyak dah

Bagian langsung yang berhubungan dengan drainase

Yah, ini juga gak kalah penting, sistem drainase jalan juga harus diperhatikan, init uh contohnya saluran samping, kemiringan lereng tersebut, kemiringan bahu jalan, dan lain sebagainya, yah, kenapa kemiringan berhubungan dengan drainase? Itu karena biar aernya bisa ngalir, dan tuh aer kagak masuk ke permukaan agregat dari jalan, dan merusak jalan tersebut.

Bagian perlenkap jalan

Yah, namanya perlenkap, kalo ibaratnya nasi tumpeng, bagian perlengkapnya itu orang yang makan tuh tumpeng, ya ialah, kalo ga ada orang yang makan dan menikmati tuh tumpeng, si tumpeng kagak bisa disebut nasi tumpeng yang sempurna.sama, begitu juga si bagian perlenkap jalan,contohnya kayak pengaman tepi, kerep ato pemisah jalur, dll dah

Bagian konstruksi jalan

Daerah mamfaat jalan (DAMAJA) INGET, SINGKATAN INI BUKAN ( DAHAGA MAKSIAT REMAJA)🙂

Kalo definisinya gak begitu jelas, tapi bisa dilihat di gambar dibawah yah.🙂

Daerah milik jalan DAMIJA

Kalo definisinya gak begitu jelas, tapi bisa dilihat di gambar dibawah yah.🙂

Kalo ga salah mah, seluruh daerah jalan , selaen si DAWASJA

Daerah pengawasan jalan DAWASJA

Yah, daerah diluar DAMIJA ATO SI DAMAJA yang digunakan Cuma buat mengawasi penggunaan jalan tersebut

PENAMPANG MELINTANG JALAN

Keterangannya itu

A=permukaan atas jalan, tempat segala kendaraan lewat (jalur lalu lintas)

B=Pohon, cuma iseng, gak berhubungan sama materi🙂 Eh, samping pohon yang garis itu, namanya talut yah…

C=Bahu jalan yang diberiakan perkerasan, nah kalo sisi sebelah kanannya jalan diatas kagak pake perkerasan

D=Lapis perkerasan jalan, biasanya campuran aspal

E=lapis pondasi bawah, yang menghubungkan konstruksi jalan dengan lapisan tanah dasar

F=Lapis pondasi atas

Sekarang muncul pertanyaan simple. Apa bedanya jalur dan lajur?

Jalur itu merupakan keseluruhan daerah perkerasan yang digunakan didalam lalu lintas, nah si lajur itu merupakan bagian dari jalur, yang digunakan untuk serangkaian kendaraan melintas, garis besarnya tuh lajur merupakan bagian dari jalur, kalo sistematikanya tuh sama ajah kayak belie s bon bon, itu loh es yang bisa dibagi dua, nah, keseluruhan es tersebut dikasih dikasih nama jalur, dan lajur itu potongan es bon bon itu yang dibagi bagi.

Terus, apa yang mempengaruhi lebar suatu jalan untuk lalu lintas?

Yang jelas lebar kendaraan nya lah. Coba kalo liat jalan buat sepeda, saya yakin di Negara apapun dan planet apapun di tata surya ini, jalan buat sepeda pasti lebih kecil dari jalan buat truk ato sejenisnya, dan lapangan terbang bakal lebih gede lagi, karena buat pesawat take off ato mendarat, dan ukuran pesawat lebih gede dari sepeda. Yang kedua itu lebar ruang kebebasan jalannya, normalnya mah lebar jalan ntuh 1,5 m sampe 1,7 m tapi kalo jasa marga tuh jalannya biasanya 1,7 m sampe 2,5 m

Apa juga yang mempengaruhi banyaknya jalur?

Yah, volume kendaraan yang berpengaruh besar kali ini,

Ya ia lah,kalo jalan deket kuburan, setiap hari kagak ada kendaraan yang lewat, orang jalan kaki ajah jarang, lebih sering kucing, buat apa tuh jalan di banyakin jumlah jalurnya, toh satu jalur ajah udah lebih dari cukup. Mending lebih efektif kalo di jalan macet terus, kayak di jalan raya bogor tuh, di sekitar  cilangkap yang kalo pagi pagi selalu macet, di deket simpangan depok,(tapi kalo di sipok mah gara gara lampu merah macetnya sih)

Kalo ngeliat jalan anda piker itu rata apa kagak sih?

Sebenernya sih kagak loh, dia sedikit miring, dengan alas an yang sangat manusiawi, yakni biar cepet kering coba, yah, kemiringan itu berkisar 2% sampe 4% kalo pake aspal, tapi kalo jalan tersebut kagak make aspal, itu lebih berat, kemiringannya harus berkisaran 5% tuh..

Bahu jalan, tempat alternatif yang paling teralternatif (bingung kan?)

Yah, seperti yang dibilang diatas, bahu jalan tuh, umumnya buat parker, pedahal tuh fungsi utama nya itu buat situasi darurat, mobil mogok, ada kecelakaan, ada mobil patrol yang lewat, dan kalo ada kerusakan jalan, yah taro alat alat beratnya di bahu jalan,

Bahu jalan punya 2 tipe khusus neh, yang pertama dengan perkerasan(aspal) ini untuk jalan yang sering dipake, gak kayak tadi yang Cuma kucing yang lewat, ini contohnya jalan tol tuh, jadinya menambah kecepatan air mengalirnya, dan tidak merusak permukaan aspal, satu lagi tu kalo tanpa perkerasan, ini buat jalan yang Cuma dilewatin kucing garong yang tadi, sampe jalan yang gak terlalu rame dah, kayak jalan kalo naek d11 itu kan kalo mau ke pal, belok ke kanan, sampe nembus nembus kepasar pal (tahukah anda pal itu singkatan apa?  Karena saya telah memecahkan teka teki ini, yakni pal singkatan dari PALsigunung loh) kan lewat jalan yang bahunya Cuma tanah yang tak ada perkerasan, bahkan Cuma ada sampahnya, tapi itulah bahu jalan tipe ke 2 ini.

Nah, berhubung udah jam 10 neh. Udah ngantuk juga, besok ada kuliah lagi,

Jadinya segini ajah yah posting saya hari ini, semoga bermamfaat yah, kalo berkenang komen yah, pelajaran perencanaan geometrik jalan minggu depan bakal bahas parameter perencanaan geometric jalan,oke terima kasih atas kunjungannya yah! See you tomorrow , saya bakal bahas tentang konstruksi beton deh, oke!

(((((info)))))

berhubung waktu tanggal 18 januari malem tuh, koneksi parah bgt, buka google ajah 10 menit, makanya posting ini agak terlambat, baru jem 8 pagi tanggal 19 januari di post.

oke dah, cukup info gak penting ini.makasih atas kesediaaannya baca ini. semoga bermamfaat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s