konstruksi beton 1

Posted: January 20, 2011 in My Story

Sebenernya saatnya gak tepat buat posting blog, berhubung males dan lainnya, tapi demi melanjutkan resolusi saya, saya ma uterus menulis, khusunya pelajaran, sehingga blog lebih bermutu nih.

Oke, seperti janji saya, saya akan bahas pelajaran saya hari ini, yakni konstruksi beton. Yah

 

, pelajaran ini, saya sudah dapat dasar dasarnya sih, udah ikut praktikum beton (dan berawal cerita, sebuah beton manis yang bernama jennifer, yang memiliki kuat tekan 0) dan udah belajar mekanika rekayasa yang diajar oleh dosen legendaris universitas Indonesia, meskipun nilai jelek saat diajar, tapi sedikitnya ada yang menempel di kepala saya 🙂 . yah, konstruksi beton, seperti yang diketahui, konstruksi beton ialah konstruksi konstruksi yang menggunakan bahan dasar beton, yups, menggunakan bahan ajaib yang telah ditemukan, dengan perpaduan agregat, air dan semen.

Pas masuk kampus saya sedikit terlambat, dosen bilang ,akan masuk jam 1 siang, saya sudah planning dari rumah, kalo saya masuk kelas jam 1 kurang 15 menit, dan tiba tiba, si ibu dosen terhormat udah duduk manis di bangku dosen, sehingga saya sah terlambat.

Yang diberikan saat saya duduk adalah “………..menggunakan dinding geser yah”

Yah, jadinya sekarang kita bahas tentang dinding geser yah, shearwall, itu merupakan dinding yang dibuat guna menahan beban gempa pada struktur tententu, makanya rumah yang bagus kalo ada dinding gesernya, sehingga terhidar pada keruntuhan total kalo ada gempa, setidaknya pas gempanya rumah masih aman, yah mungkin kalo udah takdir tuh orang kudu mati tapi tuh orang masih di rumah yang ada dinding gesernya mah bakal ada tsunaminya. kalo masih selamet juga, paling ada meteor gitu jatoh ato apa gitu.

Nah, struktur gedung tuh, dibagi atas beberapa elemen, kurang lebih begini

  1. Pelat lantai Yang merupakan struktur yang kaku, yang merupakan pembentuk permukaan, yah, kalo bahas katronya mah ubin, bahasa lebih modern dikit lantai, apapun lah namanya, pokoknya dia itu punya tugas memikul beban sebagai lentur.
  2. Balok Yah, balok, yang merupakan elemen berbentuk horizontal, biasanya tuh buat tumpuan pelat lantai dan penyalur beban ke kolom yang menumpu si balok itu.
  3. kolom merupakan elemen verkital pada struktur yang berfungsi untuk Dia tuh elemen yang guna nya tuh buat tumpuan pelat lantai dan penyalur beban kolom diatasnya, jadinya meskipun si kolom ini kagak terlalu penting, tapi bangunan gak bakal bisa berdiri dengan baik dan benar, kalo kagak ada yang namanya kolom ini, bangunan gak bakal bisa berdiri, dan andaikata berdiri pun bakal metot metot dah tuh bangunan.
  4. dinding ,Dinding merupakan elemen yang cukup penting, bayangkan kalo gedung kagak ada yang namanya dinding, yang bahasa gaulnya itu tembok. Tapi nih tembok, dibagi jadi 2, yang pertama ntuh dinding yang menerima beban, yang kedua itu, yang kagak menerima beban, kalo yang nerima beban, dia tuh, karibnya si balok, yang membantu kinerja si balok itu, kalo si dinding non struktur yang kagak mempengaruhi si gedung, bisa dibilang musuhan sama si balok, dan Cuma nyusahin si kolom doang, tapi demi nilai estetika tuh diperlukan.

Nah, kalo ada awal, ada akhir, kalo ada atas, yah bakal ada struktur bawah.

  1. Pile cap Diantaranya tuh si pile cap , dia tuh merupakan elemen struktur yang menyatukan satu atau beberapa pondasi taing terhadap kolom atau elemen lain diatasnya.Diatuh buat mendistribusikan beban kebalok dulu, baru ke kolom dah, sehingga, dengan kata lain, dia tuh menstabilkan bebannya,
  2. Pondasi tiang , itu tuh elemen vertikal yang punya fungsi tuh nerusin beban beban struktur atas ke lapisan tanah dibawahnya.

Dalam pembuatan gedung gedung ini  tuh, ada standar standarnya, banyak  banget, yang telah ditetapkan didalam kitab yang bernama SNI, dan ini mengatur seluruh bahan, dan sistematika didalam pembangunan, ada juga, PPIUG di tahun 1987

Ada sni taon 2002 an, nomornya SNI 03-1726-2002 buat bangunan gempa ama SNI 03-2847-2002  untuk beton yang digunakan buat bangunan gedung,

Sekarang di fokuskan ke beton yah.

Semen itu adalah perpaduan solid antara semen, agregat kasar yang pada umumnya berbentuk kerikil, agregat halus, yang biasanya disebut pasir, juga yang gak kalah penting tuh air, yah, meskipun pas udah beku tuh aer ga ada lagi, tapi dalam pembuatan, aer tuh sangat diperlukan, sama bahan bahan laennya, akyak sp ato apalah namanya, pokonya bahan banan laen selaen disebutkan diatas itu.

Beton memiliki pembagian, antaranya, beton bertulang , nih beton punye kekuatan tingi, dan kuat tarik rendah, yang hanya sebesar 9-15 % dari kuat tekannya. Yang kedua itu baja tulangan, ini memiliki kekuatan tarik yang tinggi tapi memiliki kekuatan tekan rendah.

Nah kini dibahas atu2 bahan bahan dari suatu beton

Semen tu, terdiri atas bahan dasarnya tuh batu kapur, tapi diampur campur zat zat laennya, kayak silikat & lime, yang dicampur terus dibakar, nasib malang masih menyertai si batu kapur dan kawan kawan, demi terbentuknya si semen, si batu kapur tuh, masih disiksa, dan dicincang cincang sampe menjadi butiran segede debu yang diberi nama semen,semen juga dibagi atas beberapa kelas,

Kelas A ini yang paling cupu, punya kekuatan awalnya Cuma normal. Beda sama senior seniornya, yang dikelas b, memiliki kekuatan awal yang tinngi, tapi masih kalah sama kelas c, yang mempunyai kekuatan awal yang sangat sangat tinggi, bisa dibilang super tuh. Reaksi yang terjadi antara aer sama semen tuh sangat cepat, kalo udah kecampur, si semen itu bakalan beku sepecat mungkin, tapi kudu ada gips yang dapat bertugas memperlambat reaksi tersebut, sehingga beton itu bisa diangkut ama dikerjakan sebelum ada reaksi pengikatan itu, kecepatan itu dipengaruhi oleh kehalusan semen, faktor aer semen ama temperature udaranya.

Yang kedua itu adalah agregat beton, dia tuh dapat menempati 75% isi total dari tuh beton, jadi mau gak mau, itu bakal mempengaruhi sifat tuh beton, pasirnya tuh kudu kagak ada humus ama lumpur. Makanya saat praktikum, kudu ada pencucian beton dulu.

Terus ada air, pokoknya aer yang bagus buat beton tuh, adalah aer yang bisa diminum. Jadi kalo civil engineer sejati kudu minum tuh aer sebelum campurin ke beton.

Sama ada campuran campuran admixture dan sebagainya yang punya variasi fungsi buat membantu tuh beton.

Sebenernya b anyak itungan di beton ini, tapi berhubung saya elum 100 % makanya belum ditulis, takut dikira sok tau ato sebagainya.

Oke, posting hari ini, cukup segini ajah, harap komen yuah. Oke!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s